purposive sampling menurut sugiyono

Halo, Selamat datang di informatif.id!

Selamat datang di artikel kami yang akan membahas tentang purposive sampling menurut Sugiyono. Dalam penelitian ilmiah, metode purposive sampling merupakan salah satu teknik yang sering digunakan untuk memilih sampel yang representatif. Dalam artikel ini, kami akan mengupas tuntas tentang apa itu purposive sampling, bagaimana cara mengimplementasikannya, serta kelebihan dan kekurangan metode ini menurut pendapat Sugiyono, seorang ahli dalam bidang statistik.

Pendahuluan

Sebelum memahami lebih jauh tentang purposive sampling menurut Sugiyono, penting bagi kita untuk mengerti apa itu purposive sampling secara umum. Purposive sampling adalah metode pemilihan sampel berdasarkan tujuan yang diinginkan oleh peneliti. Dalam metode ini, sampel dipilih dengan sengaja dan tidak acak, sehingga peneliti dapat mendapatkan informasi yang spesifik dan relevan terkait fenomena yang diteliti.

Salah satu kelebihan dari metode ini adalah fleksibilitasnya dalam menentukan kriteria pemilihan sampel yang sesuai dengan tujuan penelitian. Dengan menggunakan purposive sampling, peneliti dapat memilih sampel yang memiliki karakteristik tertentu yang relevan dengan topik penelitian yang sedang dilakukan.

Sudah Baca ini ?   syarat menjadi ketua rt menurut undang undang

Namun, seperti halnya dengan metode lainnya, purposive sampling juga memiliki kekurangan. Salah satu kekurangan utama dari metode ini adalah kurangnya representativitas sampel. Karena sampel dipilih secara sengaja dan tidak acak, maka kemungkinan adanya bias dalam hasil penelitian menjadi lebih tinggi.

Sekarang, mari kita bahas mengenai pendapat Sugiyono terkait metode purposive sampling. Menurut Sugiyono, purposive sampling memiliki kelebihan dalam memberikan kesempatan kepada peneliti untuk secara lebih terarah dan fokus dalam mencapai tujuan penelitian.

Sugiyono juga menjelaskan bahwa metode ini sangat efektif digunakan dalam penelitian kualitatif, dimana peneliti lebih mementingkan analisis mendalam terhadap fenomena yang diteliti daripada representativitas statistik. Dalam penelitian kualitatif, informasi yang diperoleh dari jumlah sampel yang kecil namun representatif dapat memberikan pemahaman yang lebih dalam terhadap fenomena tersebut.

Dalam penelitian kuantitatif, metode purposive sampling dapat digunakan dalam tahap awal penelitian sebagai metode pengumpulan data awal sebelum melakukan analisis statistik yang lebih luas. Metode ini bisa membantu peneliti untuk lebih memahami karakteristik populasi yang diteliti sebelum memilih metode sampling yang lebih representatif.

Kelebihan dan Kekurangan Purposive Sampling Menurut Sugiyono

1. Kelebihan Purposive Sampling:

a) Fleksibilitas dalam penentuan kriteria sampel

b) Efektif dalam penelitian kualitatif

c) Dapat memberikan pemahaman mendalam terhadap fenomena yang diteliti

d) Cocok digunakan dalam pengumpulan data awal pada penelitian kuantitatif

e) Metode yang sederhana dalam pelaksanaannya

f) Dapat memperoleh sampel yang langka atau sulit dijumpai

g) Lebih murah dan cepat dibandingkan dengan beberapa metode sampling yang lain

2. Kekurangan Purposive Sampling:

a) Kurangnya representativitas sampel

b) Potensi adanya bias dalam hasil penelitian

c) Sulitnya menggeneralisasi hasil penelitian ke populasi

Sudah Baca ini ?   lahir jumat kliwon menurut islam

d) Membutuhkan keahlian dan pengalaman peneliti dalam pemilihan sampel

e) Tidak dapat digunakan dalam penelitian dengan tujuan umum atau generalisasi statistik

f) Rentan terhadap kesalahan pengambilan sampel jika tidak dilakukan dengan hati-hati

g) Membutuhkan waktu yang lebih lama dalam pengumpulan data

Tabel: Informasi Lengkap tentang Purposive Sampling Menurut Sugiyono

Aspek Informasi
Metode Purposive Sampling
Ahli Sugiyono
Deskripsi Metode pemilihan sampel berdasarkan tujuan penelitian dengan sengaja dan tidak acak
Kelebihan Fleksibilitas, efektif dalam penelitian kualitatif, pemahaman mendalam terhadap fenomena
Kekurangan Kurangnya representativitas, potensi adanya bias, kesulitan menggeneralisasi
Implementasi Tahap awal pengumpulan data kuantitatif, penelitian kualitatif, sampel langka

FAQ (Frequently Asked Questions) tentang Purposive Sampling

1. Apa itu purposive sampling?

Secara singkat, purposive sampling adalah metode pemilihan sampel yang dilakukan berdasarkan tujuan penelitian dengan tidak acak.

2. Mengapa menggunakan purposive sampling?

Purposive sampling digunakan untuk memilih sampel yang memiliki karakteristik tertentu yang relevan dengan penelitian yang sedang dilakukan.

3. Apa bedanya dengan metode sampling lainnya?

Purposive sampling berbeda dengan metode sampling lainnya karena sampel dipilih dengan sengaja dan tidak acak.

4. Apakah purposive sampling bisa menghasilkan data yang valid?

Ya, purposive sampling dapat menghasilkan data yang valid jika pemilihan sampel dilakukan dengan hati-hati dan berdasarkan kriteria yang jelas.

5. Bagaimana cara mengimplementasikan purposive sampling dalam penelitian kualitatif?

Pada penelitian kualitatif, purposive sampling digunakan untuk mendapatkan informasi yang mendalam terkait fenomena yang diteliti.

6. Apakah ada risiko adanya bias dalam hasil penelitian menggunakan metode ini?

Ya, potensi adanya bias dalam hasil penelitian menggunakan purposive sampling lebih tinggi dibandingkan dengan metode sampling acak.

7. Apakah hasil penelitian dengan metode purposive sampling dapat digeneralisasi ke populasi?

Tidak, hasil penelitian menggunakan purposive sampling sulit digeneralisasi ke populasi karena kurangnya representativitas sampel.

Sudah Baca ini ?   syukur menurut bahasa artinya

Kesimpulan

Setelah mempelajari lebih lanjut tentang purposive sampling menurut Sugiyono, dapat disimpulkan bahwa metode ini memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan metode sampling yang sesuai dengan tujuan penelitian. Kelebihan metode ini terletak pada fleksibilitas dalam penentuan kriteria sampel, efektivitas dalam penelitian kualitatif, dan pemahaman mendalam terhadap fenomena yang diteliti. Namun, kekurangan metode ini adalah kurangnya representativitas sampel dan potensi adanya bias dalam hasil penelitian.

Jika Anda adalah seorang peneliti, perlu bagi Anda untuk mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan metode ini sebelum mengimplementasikannya dalam penelitian Anda. Pastikan Anda memilih metode sampling yang sesuai dengan tujuan dan tujuan penelitian Anda.

Terakhir, jangan lupa untuk berkonsultasi dengan ahli statistik atau metodologi penelitian jika Anda memiliki keraguan dalam mengimplementasikan metode purposive sampling. Ahli tersebut dapat membantu Anda dalam memilih metode sampling yang paling sesuai dengan penelitian Anda.

Kata Penutup

Semua informasi yang disajikan dalam artikel ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman yang lebih baik tentang metode purposive sampling menurut Sugiyono. Namun, kami tetap menyarankan agar Anda melakukan penelitian lebih lanjut dan konsultasi dengan ahli sebelum mengimplementasikan metode ini dalam penelitian Anda.

Artikel ini disusun dengan sebaik mungkin dan berdasarkan pengetahuan yang ada saat ini. Kami tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau ketidakakuratan dalam informasi yang disajikan. Terima kasih telah mengunjungi informatif.id, dan semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda dalam penelitian Anda.